Wednesday, December 23, 2009

Pohon Yahudi.. Al-Gharqad

Hadis Imam besar Muslim ra dari Abi Hurairah ra sesungguhnya Rasullah saw bersabda “Tidak akan bangkit hari Kiamat kecuali orang Islam memerangi Yahudi dan membunuh mereka sampai sampai mereka bersembunyi di belakang batu dan pohon. Kemudian batu dan pohon tadi berkata: Wahai muslim ini dibelakangku ada seorang Yahudi, bunuhlah dia kecuali pohon Al-gharqad sesungguhnya pohon itu adalah pohon orang yahudi



Pohon ini ditanam hampir disetiap rumah di Israel. Jelasnya, mereka atau Yahudi mempercayai betul hadith ini..

Sunday, December 20, 2009

BUKTI SAINTIFIK (10) SATELIT MENGESAHKAN KATA-KATA RASULULLAH

SATELIT MENGESAHKAN KIBLAT YANG DINYATAKAN

RASULULLAH 1400 TAHUN YANG LALU


Apabila Islam mula berkembang, Rsulullah yang menjadikan Madinah sebagai pusat pemerintahan telah menghantar ramai sahabat untuk menyebarkan dakwah ke segenap pelosok Semenanjung Arab, antaranya ialah negeri Yaman.


Baginda Rasul telah menghantar sahabat yang bernama Wabru Ibn Yuhanas ke Yaman dan mengarahkannya mendirikan sebuah masijid di San'aa. Baginda mengarahkan masjid itu hendaklah didirikan menghadap ke arah sebuah bukit yang dipanggil Jabal Din sebagai penentuan arah kiblat. Tanpa keraguan, sahabat itu tadi mendirikan masjid tersebut dengan penentuan arah kiblat seperti yang diarahkan oleh Rasulullah.

1400 tahun kemudian, satelit mengesahkan arah kiblat itu benar-benar lurus dan tepat ke tengah-tengah Baitullah di Makkah. Adalah sesuatu yang amat luar biasa, seorang manusia dapat menentukan arah kiblat yang begitu tepat tanpa sebarang bantuan teknologi canggih.

Tiga perkara yang perlu diketahui ialah PERTAMA, Rasulullah tidak berada di San'aa ketika masjid itu didirikan. KEDUA, baginda tidak berada di Makkah ketika masjid itu didirikan tetapi berada di lokasi ketiga iaitu Madinah sedangkan lokasi yang hendak dihubungkan ialah antara San'aa dengan Makkah. KETIGA, jarak antara San'aa dengan Makkah ialah hampir 900 kilometer. Namun semua itu tidak menghalang Rasulullh daripada memberi arahan yang tepat kerana apa yang dikatakan oleh Rasulullah bukan berdasarkan hawa nafsunya semata-mata melainkan wahyu yang diwahyukan kepadanya.




Begitu jugalah diriwayatkan bagaimana Rsululullah telah dibantu oleh Jibrail semasa menentukan arah kiblat Masjid Nabawi. Jibrail telah mengangkat ke tepi segala bukit-bukau yang menghalang pandangan Rsulullah ke Makkah sehingga membolehkan Rasulullah melihat terus Kaabah di Makkah dan menentukan arah kiblat dengan tepat walaupun ketika itu baginda berada di Madinah.





Saturday, December 19, 2009

BUKTI SAINTIFIK DALAM AL QURAN (9) OKSIGEN YANG SEMAKIN MENIPIS

OKSIGEN YANG SEMAKIN MENIPIS APABILA KETINGGIAN SEMAKIN BERTAMBAH

Dalam surah al An 'am ayat 125 Allah berfirman yang maksudnya;

"
Maka barang sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayat/petunjuk kepadanya, nescaya DIA melapangkan dadanya untuk menerima Islam dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya DIA menjadikan dadanya sesak sempit sesempitnya, seolah-olah dia sedang mendaki langit(dengan susah payahnya).Demikianlah Allah menimpa azab bagi mereka yang tidak beriman."


Terdapat satu fenomena saintifik yang dijelaskan melalui ayat di atas dan diakui oleh sains pada zaman moden ini. Fenomena tersebut ialah kekurangan oksigen apabila berada di altitud yang tinggi. Apabila berada di tempat tinggi, tekanan udara menjadi semakin nipis dan oksigen semakin berkurangan. Keadaan ini menyebabkan dada manusia menjadi semakin sesak dan sukar untuk bernafas.

Persoalan di sini ialah bagaimana Al Quran tahu bahawa semakin tinggi altitud, semakin kurang pula oksigen. Sedangkan kita semua mengetahui Rasulullah tidak pernah mempunyai pengalaman mendaki gunung yang tinggi kecuali mendaki bukit untuk ke gua Thur dan Gua Hira'. Kedua-duanya bukit dan bukan gunung. Lagipun tidak ada gunung di Makkah dan Madinah.

Mari kita dengar kupasan yang mendalam oleh Yang Berbahagia Dr Danial Zainal Abidin dalam hal ini. Semoga Allah merahmati tuan. Marilah mengaji dan mengkaji al Quran.


video

video

Thursday, December 10, 2009

Bukti Saintifik Dalam Al Quran (8) Api dalam laut

Dalam Surat al Ttur ayat 1-8 Allah berfirman

" Demi gunung. Dan demi kitab yang tertulis rapi. Pada lembaran surat yang terbuka. Dan demi Baitul Makmur. Dan demi bumbung yang tinggi. Dan demi laut yang penuh/tepu dengan kepanasan. Sesungguhnya azab Tuhanmu akan tetap berlaku. Tiada sesiapa mampu menolaknya".

Ayat di atas menerangkan bagaimana Allah bersumpah bahawa kiamat pasti berlaku. Saat dan detik itu tidak akan mampu ditolak oleh manusia.

Perkara yang penting di sini ialah pada ayat yang ke-6 iaitu bagaimana Allah bersumpah dengan mengatakan "demi laut yang penuh kepanasan'. Tafsiran lain ialah "demi laut yang di dalamnya ada api". Ayat ini merujuk kepada fenomena letusan gunung berapi bawah laut.

Adalah sesuatu yang tidak rasional , tidak logik dan tidak masuk akal apabila ayat ini dibacakan oleh Rasulullah lebih 1400 tahun yang lalu pada pandangan kaum Jahiliyyah. Mana mungkin di dalam laut ada api. Mana mungkin api dapat menyala di dalam air. Mana mungkin air laut yng sifatnya sejuk menjadi panas. Lantaran itulah kaum Jahiliyyah mendustakan ayat Allah dan mengatakan bahawa Muhamad itu hanyalah seorang penyair.

Namun janji Allah tetap benar. Kata-kata Allah tetap benar. Saintis hari ini mengakui bahawa di dalam laut sememangnya terdapat gunung berapi yang banyak. Malah jumlahnya dianggarkan lebih banyak daripada yang berada di daratan. Saintis menganggarkan terdapat 70% gunung berapi di muka bumi terletak di bawah laut merangkumi 70,00 kilometer yang diistilahkan sebagai "Ring of Fire" merangkumi Jepun, Tonga dll.

Para pengkaji gunung berapi amat sukar melihat secara langsung letusan gunung berapi bawah laut kecuali dapat melihat melalui tanda-tanda seperti air laut menjadi panas akibat bahan kimia yang terhasil, organisme laut yang mati, belerang, batu yang berterbangan dan air laut yang meledak menjadi seolah-olah awan. Letusan gunung berapi bawah laut juga turut dikesan oleh alat - alat pengesan bunyi tentera laut Amerika.

Para saintis yang dilengkapi dengan alatan teknologi yang canggih pada hari ini sekalipun masih gagal menyelam lautan dalam dan memasuki kawah gunung berapi bawah laut untuk membuat penyelidikan lanjut.

Namun anehnya, Al Quran menyatakan hal ini lebih 1400 tahun yang lalu melalui ayat ke- 6 surah di atas. Nabi Muhammad menyatakannya kepada kaum jahiliyyah lebih 1400 tahun yang lalu walaupun mereka mendustakannya pada ketika itu.

Adakah Nabi Muhammad seorang saintis? Adakah Muhammad itu seorang penyelam atau pengkaji dasar laut? Peralatan apakah yang ada pada Nabi Muhammad hingga membolehkan baginda menyatakan terdapat letusan gunung berapi bawah laut? Tidak! Semua itu adalah kalam Allah. Allah bersumpah dengan apa yang tidak diketahui manusia pada ketika itu (zaman jahiliyyah)dan apa yang baru diketahui manusia kerana AlQuran bukan hanya untuk umat 1400 tahun yang lalu tetapi juga untuk umat sepanjang zaman hingga tibanya detik penentuan.

Lhatlah klip video kejadian terbaru letusan gunung berapi bawah laut yang berlaku di Tonga pada 18 Mac 2009 untuk membuktikan secara saintifik kebenaran ayat ke-6 surah Tur di atas. Oleh itu, dekatilah alQuran untuk memimpin kita ke jalan yang benar. Marilah mengaji dan mengkaji al Quran!
video

Wednesday, December 2, 2009

BUKTI SAINTIFIK (7) ORBIT BULAN

ORBIT BULAN YANG BERBENTUK SEPERTI TANDAN KURMA YANG KERING
Allah berfirman dalam Surah Yasin, ayat 38,
"Dan bulan KAMI kami takdirkan ia beredar melalui beberapa peringkat, sehingga di akhir peredarannya kembali semula seperti peringkat awalnya seumpama tandan kurma yang kering

Ayat di atas menerangkan fenomena bulan mengelilingi bumi dari awal hingga habis satu pusingan. Secara simbolik, Allah melambangkan peredaran bulan semasa mengorbit bumi bagaikan tandan kurma yang kering.
Menurut ahli sains, peredaran bulan semasa mengorbit bumi adalah berbeza dengan planet-planet lain yang bergerak dalam garis yang selari semasa mengorbit matahari. Semasa mengorbit bumi, bulan beredar dalam keadaan turun-naik atau berbentuk "S" seperti yang ditunjukkan melalui gambar di bawah.






Mari kita perhatikan bentuk tangkai kurma di bawah;


Lebih 1400 tahun yang lalu, pengetahuan manusia tentang angkasa lepas amat terhad. Malah alat-alat canggih yang membolehkan manusia mengetahui apa yang berlaku di angkasa lepas belum lagi tercipta. Namun Al Quran dengan beraninya mengatakan bahawa orbit bulan berbentuk seperti tangkai kurma. Siapakah yang dapat melihat orbit bulan ketika itu?
Dua perkara penting dinyatakan oleh Al Quran iaitu PERTAMA bulan mempunyai orbitnya sendiri dan KEDUA, peredaran bulan berbentuk "S".
Al Quran mendahului zaman. Apa yang dikatakan oleh Al Quran itu telah dibuktikan secara saintifik oleh sains moden pada hari ini!!






Tuesday, December 1, 2009

Bukti Saintifik (6) Air Laut yang Tidak Bercampur

AIR LAUT YANG TIDAK BERCAMPUR ANTARA SATU SAMA LAIN
Firman Allah dalam surah Al Rahman ayat 19-20 yang bermaksud:

"DIA membiarkan dua lautan mengalir yang kemudiannya kedua-duanya bertemu. Antara kedua-duanya ada batas/sempadan yang tidak dilampaui antara satu sama lain.
Ayat yang diperturunkan kepada Nabi Muhammad lebih 1400 tahun yang lalu ini menceritakan tentang fenomena lautan. Menurut ayat tersebut, apabila sesebuah lautan dengan lautan yang lain bertemu, airnya tidak bercampur dan terpisah bagaikan ada dinding atau penghalang antara kedua-duanya.


Ayat di atas menimbulkan persoalan penting. Nabi Muhammad dilahir, dibesar dan menghabiskan seluruh hidupnya di padang pasir yang amat mencabar. Tidak pernah dalam kehidupannya, baginda diriwayatkan belayar dan meneroka lautan. Sebagai orang yang hidup di padang pasir, pengetahuan dan pengalaman tentang geografi kelautan tentunya tidak dipunyai oleh Rasulullah.


Adalah aneh Rasulullah yang tidak berlatarbelakangkan ahli pelayaran dan kelautan diperintah untuk menyampaikan ayat tersebut kepada umatnya pada masa itu yang tidak pernah hidup di tepi laut dan jauh sekali menjadikan laut sebagai sumber ekonomi mereka. Mengapakah demikian?



Pada tahun 1962, sekumpulan ahli saintis Jerman telah membuat penyelidikan di Bab al Mandeb iaitu di Teluk Aden yang menjadi tempat pertemuan antara Laut Merah dengan Laut Hindi. Mereka telah menemui satu fakta saintifik bahawa air dari Laut Merah tidak bercampur dengan air dari Laut Hindi.



Penemuan saintis Jerman itu telah mendorong seorang ahli pelayaran dan kelautan yang masyhur iaitu Jacques Costeau untuk menyelidik hal yang sama tetapi di laut yang berbeza iaitu di Laut Mediterranean dan Laut Atlantik yang bersempadan di Selat Gibraltar. Beliau telah mengambil sampel air di tempat pertemuan kedua-dua laut itu dan mendapati air laut tersebut tidak bercampur antara satu sama lain disebabkan oleh darjah kemasinan, suhu dan lain-lain yang berbeza.



Dua eksperiman saintifik tersebut dijalankan pada abad ke-20 dan menyokong kebenaran ayat di atas yang diturunkan pada abad ke -7. Lebih 1400 tahun rahsia ayat tersebut tersimpan rapi sebelum dapat dibuktikan oleh orang bukan muslim. Jacques Costeau menulis dalam catatannya " I long rested on laurels at this suprising phenomenon which is not explained by laws of physics and chemistry".



Beliau seterusnya merujuk penemuan tersebut kepada Profesor Dr. Maurice Bucaille. Prof Dr. Baurice memberitahu beliau tidak terkejut dengan penemuan tersebut kerana segalanya telah diterangkan dengan jelas dalam al Quran lebih 1400 tahun yang lalu.



Jacques Costeau meninggal dunia di Paris pada tahun 1997 dan dilaporkan memeluk Islam sebelum kematiannya walaupun dinafikan oleh pihak-pihak tertentu. Kita serahkan kepada Allah tentang hal itu. Namun yang penting ialah Jacques Costeau telah dizinkan oleh Allah untuk membuktikan secara saintifik rahsia ayat di atas. Ternyata Al Quran adalah benar. Marilah kita terus mengaji dan mengkaji Al Quran!

Sunday, November 22, 2009

Bukti Saintifik Dalam AlQuran (5) Janji Allah Yang Benar

Janji Allah Yang Benar
Firman Allah;
"Binasalah kedua-dua tangan Abu Lahab dan binasalah dia bersama. Harta dan segala yang diusahakannya tidak dapat menolongnya.Dia akan menderita bakaran api neraka yang marak menjulang.Dan juga isterinya seorang pemunggah kayu api. Dilehernya sejenis tali; tali yang dipintal". ( Surah al Masad)
Ayat di atas menceritakan janji Allah bahawa Abu Lahab akan menerima siksaan yang amat pedih dalam api neraka angkara perbuatannya yang menolak kerasulan Nabi Muhammad s.a.w.
Abu Lahab walaupun berstatus sebagai bapa saudara nabi tetapi tidak pernah beriman kepada Allah. Lebih dari itu, Abu Lahab sentiasa mencari jalan untuk menyakiti Rasulullah. Antaranya ialah dia berpura-pura sakit dan meminta Rasulullah menziarahinya. Sebelum itu dia telah menggali lubang yang ditutup dengan pelepah tamar agar Rasulullah terjatuh ke dalamnya apabila Rasulullah pergi ke rumahnya untuk menziarahinya yang kononnya sakit. Namun, Allah mengutuskan Jibril yang memaklumkan Rasulullah tentang niat jahat Abu Lahab yang memasang perangkap tersebut. Rasulullah lalu berpatah balik dan terselamat daripada niat jahat Abu Lahab.
Kejahatan dan kekufuran Abu Lahab diabadikan oleh Allah dalam surah di atas. Sesuatu yang perlu kita ketahui ialah ayat di atas telah diturunkan 10 tahun sebelum kematian Abu Lahab. Melalui ayat di atas, Allah telah memberi jaminan bahawa Abu Lahab akan mati dalam kufur dan akan disiksa di neraka.
10 tahun merupakan jangka masa yang lama untuk seseorang itu berubah. Namun ternyata Abu Lahab tidak berubah sebaliknya tetap memusuhi Rasulullah dan Islam. Akhirnya Abu Lahab mati dalam keadaan kufur sebagaimana yang dinyatakan oleh Allah 10 tahun sebelum kematiannya. Ternyata janji Allah adalah haq dan benar!

Friday, November 13, 2009

Bukti Saintifik Dalam AlQuran (4) Janji Allah Yang Benar

JANJI ALLAH YANG BENAR

3000 tahun yang lalu, Firaun telah mengejar nabi Musa alaihissalam dengan ribuan konco-konconya dengan satu matlamat iaitu menghapuskan nabi Musa dari muka bumi ini. Nabi Musa dan pengikutnya diperintahkan oleh Allah supaya lari dari bumi Mesir dan menyeberangi Laut Merah. Nabi Musa diarah oleh Allah agar memukul air laut Merah dengan tongkatnya hingga laut terbelah dua seumpama lorong di tengah lautan yang luas. Keadaan ini membolehkan nabi Musa dan pengikutnya menyeberangi lautan tersebut. Firaun terus mengejar nabi Musa tetapi apabila Firaun tiba di tengah laut tersebut, air laut mula bercantum kembali. Firaun dan pengikutnya tidak dapat berpatah balik. sebaliknya Firaun mula tenggelam sedikit demi sedikit. Menyedari dirinya akan mati, Firaun mula mengucap dan mengaku bahawa Tuhannya ialah Tuhan yang disembah oleh Nabi Musa. Namun segala-galanya sudah terlambat. Allah tidak menerima taubat Firaun. Firaun mati dalam keadaan kufur kepada Allah. Lebih 1400 tahun yang lalu Allah menceritakan kisah Firaun yang kufur itu kepada Nabi Muhamad s.a.w.. Dalam surah Yunus ayat 90-92 Allah menegaskan,

"Dan kami membenarkan Bani Israel melintas laut lalu dikuti oleh Firaun dan bala tenteranya kerana hendak menganiaya dan menindas mereka, hinggalah bila Firaun itu hampir tenggelam berkatalah ia; Sesungguhnya aku percaya bahawa tiadaTuhan melainkan Tuhan yang disembah oleh Bani Israel dan aku termasuk orang-orang yang berserah diri (kepada Allah) Apakah sekarang kamu baru percaya , padahal kamu telah derhaka sejak dahulu dan kamu termasuk orang-orang yang membuat kerosakan, Maka pada hari ini kami selamatkan badanmu supaya kamu menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesunguhnya kebanyakan manusia itu lengah-lengah dari tanda kekuasaan kami".

Jasad Firaun yang mati lemas itu dijumpai oleh pengikutnya lalu disemadikan di suatu tempat rahsia. Selama lebih 30 abad, jasad Firaun bersemadi di Lembah Raja-raja dengan penuh kerahsiaan tanpa sesiapapun mengetahuinya.

Tanggal 16 Julai 1879. ekspedisi bersama yang dilakukan oleh ahli arkeologi Mesir dan Jerman setelah berjaya memecahkan kod rahsia dan huruf kuno Mesir purba, akhirnya menemui satu lubang sempit yang berliku-liku yang membawa mereka ke ruang yang besar dan menempatkan puluhan mumia termasuklah mumia yang dikenali sebagai Ramses 11 atau Firaun yang mengejar nabi Musa lebih kurang 3ooo tahun yang lalu. Penemuan ini dinobatkan sebagai penemuan sejarah yang terbesar pada abad 19.

Melalui data-data yang dikutip dari kod-kod rahsia, kajian sejarah Mesir dan ujian saintifik yang dilakukan ke atas mayat Ramses 11 mengesahkan bahawa itulah manusia laknat seperti yang disebutkan oleh Allah dalam surah Yunus di atas. Seorang pakar bedah Perancis iaitu Prof Dr Maurice Bucaille adalah antara orang terawal yang membuat bedah siasat ke atas mayat Firaun itu. Beliau dan rakan-rakannya dengan bukti-bukti saintifik memperakukan bahawa itulah mayat Firaun yang mengejar nabi Musa alaihissalam.

30oo tahun lamanya jasad Firaun tersimpan dengan penuh rahsia. Namun janji Allah adalah haq dan benar! Allah membenarkan mayat Firaun dijumpai kerana itulah janji-Nya. Allah juga membenarkan mayatnya dalam keadaan sempurna tanpa dimamah masa yang begitu lama.Hari ini mayat Firaun tersimpan dan dipamerkan untuk tontonan umum di Muzium Cairo di Mesir. Sesungguhnya benarlah janji Allah dalam surah Yunus bahawa Allah akan menyelamatkan badan Firaun untuk menjadi pelajaran , renungan, peringatan, bukti dan pengajaran bagi kaum - kaum yang selepasnya (kitalah tu..)

Rasulullah dan para sahabat tidak berkesempatan melihat wajah Firaun tetapi kita umat akhir zaman diiznkan oleh Allah untuk melihatnya. Tentu sekali keizinan Allah itu bukan sesuatu yang percuma tetapi mengandungi mesej dan hikmah yang perlu direnungi.

Maka sesungguhnya Al Quran itu adalah sesuatu yang benar dan marilah kita menginsafinya dengan mengaji dan mengkaji al Quran.





Saturday, November 7, 2009

DENGARLAH GETARANNYA,HAYATILAH PENGERTIANNYA DAN YAKINLAH KITA KIAN MENGHAMPIRINYA.

Di celah-celah kesibukan kehidupan, ada baiknya kita menguzlahkan ( mengasingkan ) diri sekejap untuk melihat, merenungi dan memikirkan destinasi akhir setiap anak Adam yang bergelar insan.


Walau siapa kita sekalipun, sesungguhnya setiap detik yang berlalu semakin menghampirkan kita kepada detik yang dijanjikan itu. Percayalah, semakin banyak kita mengingati detik itu, nescaya semakin menjadikan kita insan yang memahami setiap pertanggungjawaban yang terpikul di bahu kita sebagai seorang anak, suami, isteri, pekerja dan hamba kepada Yang Esa.


Inilah transit yang akan kita lalui sebelum kita berlabuh di pelabuhan yang abadi. Rasailah getaran alunannya dan mengertilah akan bai'ah yang dijanjikan kepada setiap insan.
Lihatlah berkali-kali dan hayati kesedihannya, mudah-mudahan kita akan memahaminya. BERTASBIHLAH DENGAN NAMA TUHANMU YANG MEMERINTAH SEKALIAN ALAM.



Wednesday, October 21, 2009

Labbaikallaahummalabbaik labbaikalaa syariikala kalabbaik

Musim haji datang lagi untuk kesekian kalinya sejak nabi Allah Ibrahim diperintah oleh Allah untuk menyeru umat manusia agar menunaikan haji. Sejak itu jutaan umat islam menyahut panggilan nabi Ibrahim untuk menunaikan haji. Terima kasih kepadamu ya Allah kerana membenarkan aku menyahut seruan nabi Ibrahim walaupun seruan itu dilafazkan ribuan tahun yang lalu.

Tanggal 28 November 2007, di malam yang dingin, aku menyusuri anak tangga Masjidil Haram menuju Baitullah diiringi getaran dan debaran yang bergelora di kalbu. Aku bagaikan bermimpi di hadapanku adalah kiblat yang kurindu selama ini. Air mataku mula luruh. Kusujud kepada-Nya dengan nurani yang kerdil.

Hari ini hatiku sering bertanya mengapa kita masih menangguh-nangguhkan urusan menunaikan fardu haji. Aku berasa tersentuh dan kecewa apabila ada orang berkata nanti tua atau pencen baru akan ke Mekah. Siapakah kita yang dapat memberi jaminan tentang usia kita? Hatiku tersentuh dan kecewa apabila ada orang berkata belum cukup wang untuk menunaikan haji. Tidak cukupkah lagi nikmat wang yang Allah beri kepada kita hingga kita mampu memiliki apa yang kita ingini? Hatiku bertambah-tambah sedih dan kecewa jika ada yang berpendirian mennaikan haji adalah agenda terakhir dalam hidup mereka. Pemahaman apakah yang membelenggu minda kita?

Kiblatmu.....
Tidakkah kau rindu padanya dan ingin meihatnya?

Baitullah....
Tidakkah kau ingin qiyam, ruku' dan bersujud di depannya?

Keislamanmu....
Tidakkah terfikir untuk menyempurnakannya?

Rasulullah.......
Tidakkah ada sedetik rasa untuk menziarahi orang yang kau selawatkan saban hari dan mengucapkan salam kepadanya?

Bukit Uhud....
Tidakkah kau ingin menjadi saksi pengorbanan para sahabat?

Jiwamu....
Tidakkah kau ingin sucikannya?

Imanmu....
Tidakkah kau ingin teguhkannya?

Pergilah...
Pergilah...
Pergilah...

Tunaikanlah haji....
Allah didahulukan
Keimanan diutamakan

Tunaikanlah haji...
Insya Allah engkau akan memahaminya!

Kepada bakal-bakal haji, selamat berangkat dan semoga mendapat haji yang mabrur kerana "Tiada Balasan Bagi Haji Yang Mabrur Kecuali Syurga"

Tuesday, October 6, 2009

Pesan Kepada Rakan

Jika mendung menutupi hari
Pasti gerimis sedang menanti
Itulah kehidupan duniawi
Tidak mampu kita jauhi
Hanya kesabaran membenteng diri
Ingatlah kita adalah hamba-Nya
Yang tiada terdaya menolaknya
Qudrat dan Iradat-Nya
Melangkaui kemahuan insani

Air mata hanyalah kesedihan
Tidak mengapa kalau ditumpahkan
Biar pahit untuk ditelan
Tetapi itulah hakikat pengembaraan
Qadha dan qadar ketetapan Tuhan
Kata Tuhan dalam Quran
: "Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman sedangkan mereka tidak diuji dengan sesuatu cubaan." (Surah Al-Ankabut: ayat 2)


Segala musibah adalah pengajaran
Menguji darjat keimanan
Kita tertanya di dalam diam
Mengapa kita menjadi pilihan
Apa salah apa kesilapan
Hingga terseksa seluruh ikatan

Cuma pesanku kepada rakan
Meski bahumu berat menggalas
Meski sedihmu tidak menghilang
Ketahuilah bahawa di hujung perjalanan
pasti ada garis kemenangan
Pesan Tuhan dalam ALQURAN
SESUNGGUHNYA BERSAMA-SAMA SUSAH ITU ADA KESENANGAN
SESUNGGUHNYA BERSAMA-SAMA SUSAH ITU ADA KESENANGAN

Pesanku kepada rakan
Inilah ketika melihat ke dalam
Renung dan fikir ke arah keinsanan
Susuri diri melihat ke belakang
Ambil pedoman menjernih perjalanan
Semoga hidup diberkati Tuhan

Pesanku kepada rakan
Ini bukan hujung perjalanan
Masih ada kerdipan bintang di malam kelam
Masih ada purnama bulan menghiasi malam
Masih ada matahari di pagi hari
Bersyukurlah kepada Tuhan
Kerana pesan Tuhan dalam Quran
KALAU KAMU BERSYUKUR, PASTI AKU TAMBAHKAN NIKMATKU KEPADAMU
TETAPI JIKA KAU KUFUR, INGATLAH AZABKU AMATLAH PEDIH.

Pesanku kepada rakan
Seperti kata orang lain
Bersabarlah…..berusahalah…..berdoalah
Semoga mendung segera berakhir
Menyerlahkan kembali mahligaimu
Seperti dahulu…
Amin.

Sunday, September 13, 2009

Bukti Saintifik Dalam AlQuran (3) - Cap jari manusia yang tidak sama.


Allah berfirman dalam surah alQiyamah yang bermaksud
" Adakah manusia mengira bahawa kami tidak akan mengumpulkan kembali tulang belulang mereka. Bukan demikian, kami mampu menyusun jari jemari
mereka dengan sempurna"
( ayat 3-4, AlQiyamah)



Ayat ini diturunkan oleh Allah tatkala baginda Rasulullah didatangi oleh orang kafir yang mempersoalkan tidak mungkin Allah mampu menghidupkan semula orang yang mati lantaran mayat mereka yang hancur lebur. Bagi mereka, tidak mungkin Allah dapat mengenali dan mencantum kembali anggota orang yang telah mati mengikut tuan punya anggota masing-masing. Lalu Allah menjawab bahawa Allah berkuasa menghidupkan mereka semua dan mampu menyusun kembali jari mereka dengan sempurna( yakni dapat mengumpul semula anggota badan manusia mengikut tuan punya masing-masing)


Istilah yang perlu ditekankan ialah jari-jemari mereka. Persoalannya ialah mengapakah Allah mengambil anggota manusia yang kecil iaitu jari? Mengapa Allah tidak menggunakan anggota yang lain seperti muka, kepala, kaki dan lain-lain? Apakah keistimewaan jari sehingga Allah mengambilnya sebagai perbandingan? Semua ini adalah berkaitan dengan pengenalan atau identiti manusia yang tidak sama sejak nabi Adam Alaihissalam hinggalah akhir zaman nanti. Identiti berbilion-bilion manusia dapat dibezakan hanya melalui hujung ibu jari yang kecil!


Rahsia keunikan jari manusia tersimpan begitu lama melangkaui seribu tahun lebih. Sehinggalah pada tahun 1880, rahsia jari telah terbongkar oleh Sir Francis Golt. Beliau mendapati bahawa garisan ibu jari manusia tidak sama. Sejak itu, pihak polis Scotland Yard telah mula menggunakan cap jari untuk mengesan penjenayah. Ketepatan cap jari manusia untuk mengesan identiti seseorang akhirnya menjadikan semua urusan dokumentasi manusia disahkan melalui cap jari.


Walaupun ada usaha menjadikan retina mata seseorang untuk tujuan pengenalan seseorang individu tetapi masih ada kelemahannya. Retina mata walaupun kebanyakan kes berbeza antara manusia, tetapi gagal dalam membezakan kes kembar seiras yang retina matanya adalah sama. Oleh sebab itulah Allah tidak menggunakan mata atau anggota yang lain sebagai perbandingan tetapi mengambil jari sebagai perbandingan yang tepat.

Sains hanya menemukan keunikan ini pada zaman moden ini tetapi semua ini telah dijelaskan oleh Allah pada abad yang ke- 7 lagi tatkala Al Quran diturunkan. Allah mengetahui segala sesuatu kerana dialah Pencipta Yang Maha Agung!




video

Friday, September 4, 2009

Rileks Sekejap dan Ziarahi Rumah Allah

video

Lihatlah Tanda Kekuasaan Ilahi

Allah memperlihatkan tanda-tanda kewujudan-Nya dalam pelbagai medium. Semua ini adalah untuk mengajak manusia berfikir dan merenungi kekuasaan-Nya.




video

Monday, August 31, 2009

BUKTI SAINTIFIK DALAM ALQURAN (2)- Asal usul besi

Dalam surah AlHadid, Allah berfirman " Dan kami turunkan besi yang di dalamnya mempunyai kekuatan yang amat dahsyat dan memberi manfaat untuk manusia"


Ayat ini diturunkan kepada Rasullullah untuk menerangkan penciptaan dan asal usul besi. Sayugia diingatkan kata kunci bagi ayat ini ialah istilah kami turunkan.

Mengikut pakar=pakar sains, keadaan fizikal bumi tidak mampu menghasilkan besi. Penciptaan besi memerlukan darjah kepanasan yang amat melampau. Malah matahari yang kepanasan permukaannya 6000 darjah celcius dan 20 juta darjah celcius kepanasan di terasnya, masih tidak mampu untuk memproses dan menghasilkan logam berat seperti besi ini.

Suhu bumi jauh lebih rendah daripada matahari dan sudah tentu tidak mampu menghasilkan besi. Ahli sains percaya besi berasal dari bintang yang mempunyai saiz yang bekali-kali ganda lebih besar dan darjah kepanasan yang beribu-ribu kali ganda daripada matahari.

Berbilion tahun yang lalu, melalui proses evolusi, bintang-bintang itu akan meletup (dying star) dan akan menebarkan besi ke seluruh cakerawala. Ketulan besi akan bertaburan di angkasa lepas dan akan ditarik oleh graviti bumi. Melalui tempoh yang cukup lama, ketulan-ketulan besi yang ditarik itu akan membentuk teras bumi.


Perkara yang menarik di sini ialah besi tidak dihasilkan di bumi. Ayat alQuran di atas dengan yakin menegaskan besi diturunkan atau dihantar dari suatu tempat yang lain. Hal ini jelas sekali kerana Allah menggunakan istilah "anzalna = kami turunkan. Lazimnya Allah menggunakan "jaalna atau kholaqna = kami jadikan.

Selalunya Allah menggunakan kedua-dua istilah tersebut apabila membicarakan penciptaan manusia, langit, bumi dan sebagainya. Namun dalam kes penciptaan besi, Allah gunakan istilah "anzalna"= kami turunkan untuk menunjukkan bagaimana Allah ciptakan besi di tempat yang lain dan lebih tinggi lalu dihantar ke bumi. Perkataan anzalna juga selalu digunakan oleh alQuran apabila membicarakan penciptaan air hujan( wa anzalna lma' u mina ssama'i = Dan kami turunkan air hujan dari langit )


Inilah yang dinyatakan dalam alQuran lebih 1400 tahun yang lalu tatkala pada masa itu pengetahuan tentang alam terlalu cetek. Namun hanya pada zaman moden ini, ahli=ahli sains dapat merungkai persoalan tentang kewujudan besi di bumi walhal AlQuran telah meceritan hal ini lebih 1400 tahun yang lalu. Subhanallah!



video



BUKTI SAINTIFIK DALAM ALQURAN (1) - Red Rose Nebula

Dalam surah AlRahman, Allah berfiman " Apabila meletup langit, maka jadilah ia seperti bunga mawar yang berkilau-kilauan"

Ayat ini membicarakan soal astronomi yakni aktiviti bintang-bintang yang berlaku di angkasa lepas yang jauhnya berjuta-juta kilometer dari bumi. Ayat ini diturunkan oleh Allah kepada nabi Muhammad saw lebih dari 1400 tahun yang lalu yang pada zamannya manusia tidak mempunyai pengetahuan yang mendalam tentang angkasa lepas.
Apabila ayat ini dibacakan oleh Rasulullah kepada para sahabat, mereka terus mempercayai dan meyakininya lantaran keimanan yang jitu walaupun mereka tidak dapat melihat dengan mata mereka apa yang dimaksudkan melalui ayat di atas.


Sayugia diingatkan bahawa ayat ini diturunkan pada era yang manusia tidak mempunyai peralatan dan teknologi untuk mencerap angkasa lepas. Malah alat pencerap bintang yang utama iaitu teleskop hanya dicipta pada abad ke -17.

Maksud dan makna yang tersirat dalam ayat ini kekal menjadi misteri selama lebih 1400 tahun. Sehinggalah pada tahun 1994 teleskop Hubble kepunyaan Agensi Angkasa Lepas Amerika yang letaknya 560 kilometer dari bumi dan terapung-apung di atas sana telah mencerap dan mengambil satu imej aktiviti letupan bintang atau nebula yang berlaku. Letupan yang berlaku itu adalah satu proses lumrah bintang-bintang yang apabila mencapai tahap tertentu akan meletup (dying star) dan letupan ini dipanggil nebula. Agak menghairankan nebula yang berlaku di buruj utara bintang Draco dan diberi kod sebagai NGC 6543 oleh NASA itu menghasilkan satu letupan yang imejnya benar-benar menyerupai bunga mawar yang berkembang dan berkilau-kilauan seperti yang dinyatakan oleh alQuran 1400 tahun yang lalu.





Nebula ini yang dipanggil Red Rose Nebula atau Cats EYe Nebula ini adalah satu rekod yag berbentuk visual bagi evolusi bintang.


Pakar-pakar astonomi menganggarkan bahawa letupan bintang ini berlaku lebih daripada 1000 tahun yang lalu dan jaraknya dari bumi ialah sejauh 3000 tahun cahaya.


Oleh sebab jaraknya yang terlalu jauh dari bumi, hanya pada tahun 1994, cahaya letupan yang berlaku itu dapat dicerap oleh teleskop Hubble walaupun letupan bintang itu dianggarkan berlaku 1000 tahun yang lalu.
Perkara yang perlu kita fikirkan di sini ialah kaitan imej ini dengan ayat alQuran di atas. Bagaimanakah alQuran dapat memberikan gambaran yang jelas tentang apa yang berlaku di angkasa lepas sana yang jaraknya beribu-ribu tahun cahaya?


Lihatlah selepas ribuan tahun bagaimana ayat alQuran akhirnya dibuktikan secara saintifik melalui alatan dan teknologi yang canggih yang hanya terdapat pada zaman moden ini.


Ternyata alQuran bukan kitab tua yang ketinggalan zaman. AlQuran adalah Kalam Allah yang Maha Mengetahui segala sesuatu. Ayuhlah teman semua, kita kembali menghormati alQuran dengan membacanya, mengkaji dan beramal dengannya. Selamat mengaji dan mengkaji!




Saturday, August 29, 2009

Bersyukurlah Dengan Apa Yang Kita Miliki

Manusia dilahirkan berbeza. Perbezaan itu menjadikan ada manusia yang tinggi darjatnya dan ada pula yang sebaliknya. Perbezaan itu sebenarnya pelengkap kepada kehidupan manusia. Jari manusia tidak sama panjangnya, Ketidaksamaan itu membolehkan kita menulis, memegang, mencengkam dan melakukan apa sahaja. Kita pasti mengalami kesukaran untuk melakukan semua itu jika jari kita sama panjang kesemuanya. Demikianlan perbandingan bahawa kehidupan kita tidak akan pernah sama.

Oleh yang demikian , bersyukurlah sentiasa kerana ......
  1. Kita masih diberi ksempatan untuk menikmati kehidupan tatkala rakan kita yang lain sudah pun pergi meninggalkan kita.
  2. Kita masih diberi nikmat kesihatan. Berkunjunglah ke hospital dan kita akan menyedari betapa besarnya nikmat kesihatan yang diberikan Allah kepada kita.
  3. Rezeki yang kita peroleh membolehkan kita menikmati kehidupan dengan baik. Bayangkan jika kita hanya bergaji kecil dan tidak mampu menampung makan pakai kita dan keluarga kita.
  4. Kita masih mempunyai pancaindera yang lengkap dan sempurna sejak dulu hingga sekarang. Bayangkan bagaimana sukarnya kehidupan kita jika kita kehilangannya. Bayangkan bagaimana sukarnya kehidupan mereka yang tidak sempurna seperti kita.

Firman Allah dalam al Quran " JIKA KAMU CUBA MENGHITUNG NIKMAT YANG AKU BERIKAN KEPADAMU, NESCAYA KAMU TIDAK AKAN MAMPU MENGHITUNGNYA"

video

Maka marilah kita semua sentiasa mengucapkan syukur kepada Allah atas kurniaan yang terlalu banyak kepada kita. Marilah kita memeriksa diri kita benarkah kita menjadi orang yang bersyukur.

  • Dalam sehari, berapa kalikah kita melafazkan syukur kepada Allah dengan penuh keinsafan sebagai tanda terima kasih kita atas nikmat-Nya yang tidak terhingga?
  • Adakah kita memperuntukkkan suatu nisbah peruntukan daripada gaji kita setiap bulan kita untuk kita sedekahkan kepada anak-anak yatim, atau orang miskin atau mereka yang kesusahan?
  • Adakah kita berusaha menjadi insan yang baik kepada masyarakat, orgasisasi dan hamba yang soleh kepada Allah dengan berfikir dan berusaha untuk meningkatkan amalan kita?

Bersukurlah dan berterima kasihlah kepada Allah selagi masih ada kesempatan untuk berbuat demikian. Wassalam.

BENARKAH KITA MENCINTAI ALQURAN?

AlQuran diturunkan selama 22 tahun 2 bulan dan 22 hari. AlQuran adalah Kalam Allah dan bukannya sebuah buku biasa. Mengapa alQuran diturunkan? Tidak lain dan tidak bukan adalah sebagai "HUDA" atau petunjuk untuk seluruh umat manusia selagi ada kehidupan di atas dunia ini. Marilah kita memeriksa diri kita secara jujur dimanakah nilai alQuran dalam kehidupan kita. Di dakam almari yang indah sebagai perhiasan...., atau di suatu penjuru tempat sembahyang kita supaya mudah kita capai untuk membacanya. Marilah kita berefleksi ..., mudah-mudahan ia memberi pedoman kepada kita yang sering alpa dalam kesibukan duniawi.




Renung dan jawablah secara jujur

Berapakah umur kalian kini? Sehingga ini berapa kalikah kalian khatam Al Quran? Adakah nisbah umur yang kalian tinggalkan itu berpadanan dengan jumlah khatam alQuran? Sungguh lama usia yang kita tinggalkan tetapi sungguh sedikit nisbah kita membaca al Quran. Alangkah rendahnya pandangan kita terhadap Kalam Allah hingga kita tidak teringin untuk mendampinginya setiap hari. Soalanku....,
sehingga umur kalian kini, berapa kalikah alQuran kalian khatamkan?



Jika kalian mencintai seseorang, kalian pasti merinduinya. Kalian pasti akan mengucupnya apabila berjumpa, atau apabila kalianakan meninggalkannya. Tanyaku padamu..., berapa kalikah kalian mengucup al Quran dalam sehari sebagai tanda hormat dan kasihmu kepadanya?



Setiap daripada kita mempunyai citia-cita dalam kehidupan. Kita bercita-cita ingin memiliki beberapa buah kereta. Kita bercita-cita ingin memiliki beberapa buah rumah. Kita menetapkan sasaran berapakah jumlah wang kita sebelum kita mati. Tanyaku.., adakah kalian menetapkan sasaran berapa kalikah kita perlu khatam alQuran sebelum mati? Atau kita langsung tidak berfikir untuk menetapkan jumlah tertentu khatam alQuran sebelum dipanggil Ilahi?



AlQuran diturunkan dalam bahasa Arab dan sudah tentu kita tidak memahami maksudnya. Pernahkah kalian terfikir sebelum kita mati kita akan berusaha memahami maksud keseluruhan alQuran walaupun sekali. Atau kita menganggapnya tidak penting dan tidak ada rasa ingin tahu apakah yang dituturkan oleh Allah untuk kita?



Kalian lihat di mana-mana orang sibuk bertadarus alQuran pada bulan Ramadan. Malang sekali mereka terlupa Ramadan hanyalah satu bulan daripada 12 bulan. Wajarkah kita meninggalkan 11 bulan yang lain tanpa membaca alQuran. Wajarkah kita menjadikan alQuran sebagai sesuatu yang bermusim?



Tulisanku ini hanyalah sekadar untuk mengingati sesama kita agar memahami status alQuranulkarim. AlQuran bukan bahan murahan yang hanya dijadikan mas kahwin perkahwinan, atau dijadikan tangkal azimat atau hanya dibaca tatkala berlaku kematian. Sesungguhnya alQuran itu adalah petunjuk dan rahmat Allah kepada kita semua. Marilah kita memberikan penghormatan kepda alQuran dengan membacanya setiap hari walaupun sekadar satu ayat. Marilah kita menyayangi alQuran dengan menciumnya selepas setiap kali sembahyang. Marilah kita bertadbbur dengan alQuran dengan membacanya, memahaminya, mengkajinya dan beramal dengannya. Mudah-mudahan AlQuran akan membimbing kita melayari kehidupan yang fana ini ke jalan yang mustaqim. Akhir kata bacalah sajak ini dan hayatilah maksudnya.


Apabila AlQuran Mula Bersuara


Waktu engkau masih kanak-kanak...


engkau laksana kawan sejatiku


dengan wudhuk aku kau sentuh dalam keadaan suci...,


aku kau pegang..


aku kau junjung dan pelajari..


aku kau baca dengan suara lirih dan keras setiap hari


setelah selesai engkau menciumku mesra


sekarang engkau telah dewasa...


nampaknya engkau tidak berminat lagi padaku..


apakah aku bahan bacaan usang yang tinggal sejarah..


menurutmu.. aku mungkin bahan bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu..


atau menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji..


sekarang.., aku tersimpan rapi sekali sehingga kau terlupa di mana aku tersimpan


aku hanya kau anggap sebagi pengisi stormu


kadangkala aku dijadikan mas kahwin agar engkau dianggap bertakwa


atau aku kau buat penakal untuk menakutkan iblis dan syaitan


kini aku lebih banyak tersingkir, dibiarkan dalam kesendirian,


kesepian


di dalam almari.., di dalam laci aku engkau pendamkan..


waktupun cepat berlalu


aku semakin kusam dalam lacimu


mengumpul debu atau mungkin dimakan hama


sekarang engkau begitu enteng membuang waktu


setiap saat berlalu


dan akhirnya


kubur yang setia menunggumu


engkau pasti kembali menemui Tuihanmu


jika aku kau baca selalu dan engkau hayati


di kuburmu nanti


aku akan datang sebagai pemuda gagah dan tampan


yang akan membantu engkaun membela diri


dalam perjalanan ke alam akhirat


dan akulah AlQuran Kitab sucimu


yang sentiasa setia dan melindungimu


peganglah aku kembali dan bacalah aku setiap hari


kerana ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat-ayat suci


yang berasal dari Rabbul jalil


keluarkan segera aku dari almarimu, lacimu


letakkan aku selalu di meja kerjamu


agar engkau sentiasa mengingati Tuhanmu


sentuhlah aku kembali


bacalah aku kembali meski sebaris ayat lantaran kesibukanmu


setiap datngnya pagi, petang atau malam hari


agar hari yang kau lalui akan diberkati..,


bacalah aku kembali


kerana aku adalah Kalam Tuhanmu yang Abadi.